Menekuni Mushaf Dalam Setalam Mansaf

"Baca al-Quran ni..." Dr. Walid menanggalkan cermin matanya. "Samalah macam kamu makan mansaf,"

Walau dah cuba brain sedaya upaya, aku gagal jumpa kaitan baca Quran dengan makan mansaf. Melihat wajah-wajah keliru di depan, Dr. menyebutkan step by step makan Nasi Mansaf.
  1. Sambil MULUT kunyah suapan nasi yang pertama, 
  2. TANGAN ready kepal nasi untuk suapan kedua, 
  3. Sambil TANGAN kepal nasi untuk suapan kedua, 
  4. MATA alert lihat ke dalam talam, tentukan area mana nak kaut nasi untuk suapan ketiga.
Kali ni aku renung mushaf al-Quran ditangan. Tetapi mentol atas kepala belum juga bercahaya. Akhirnya aku surrender. Dan mujurlah Dr. Walid tidak menunggu lama untuk menerangkan,     
"Begitu juga ketika membaca al-Quran. Perhatikan huruf demi huruf, kalimah demi kalimah. Cermati baris-baris bagi setiap huruf, atas, bawah, depan, tanwin atau mati. Sambil itu teliti juga hukum-hukum tajwid yang terdapat bagi setiap ayat. Setelah kedua matamu benar-benar tekun 'melihat', gerakkan lisanmu sesuai dengan apa yang kamu lihat. Jangan tergesa-gesa, barulah bacaanmu akan tersusun dan tartil." 
Aku pandang kawan sebelah dan dia pandang aku balik. Aku geleng kepala sambil dia tersengih-sengih. Siapa sangka kelas tilawah hari itu akan berakhir dengan didikan ringkas yang menarik? Siapa sangka Dr. akan kaitkan ilmu bacaan al-Quran dengan setalam makanan?

Antara pengajaran aku dapat ialah selain keteraturan dalam kehidupan, keteraturan dalam bacaan hanya dapat dicapai apabila kita tunduk kepada garis hukum dan aturan-aturan bersumberkan ilmu yang benar.  

Semoga Allah memberkati kehidupan guru dan ibu bapa kami, kerana mengenal dan mengajarkan al-Quran kepada kami.